Bangun pagi, langsung idupin kompie dan chat ama teman yang sedang tugas luar kota. Dia cerita kalau lupa bawa barang vital yang kudu, wajib dan harus dibawa saat kita bepergian dalam jangka waktu lama yang ga memungkinkan kita pulang buat mandi dan ganti pakaian (wuih panjang amat kalimat ini…hehehe.😀 ). Hayoo…coba tebak, apakah barang tersebut? kalau Supir Bemo mungkin menjawab “bemonya”, kalau kucing kayanya ga perlu karena cukup dengan jilat-jilat sendiri, kalau Fanz mungkin jawab “Hapenya” (semuanya cuma mungkin lho, jadi yang disebut namanya jangan protes dulu, kucing jangan minta royalty karena disebut namanya yah..kan sekalian numpang beken:mrgreen: ). Jawabannya adalah pakaian dalam or underwear or undies (maaf bukan bermaksud membahas privacy atau urusan dalam orang lain, cuma mau ambil pelajaran aja dari kejadian ini). Untung saja hotel tempat dia menginap menjual ‘barang’ yang ketinggalan ini, lagi-lagi keberuntungan masih berpihak padanya, selain karena Allah sayang dia tentunya…makanya keberuntungan itu dianugrahkan pada sahabat saya ini.

Ini bukan kejadian pertama buat sahabat saya ini, sebelumnya dia juga beberapa kali melupakan atau meninggalkan barang-barang miliknya yang notabene valuable dan important buat kerja dan keseharian dia. Padahal saya sebagai teman yang baik, perhatian dan peduli😀 sama dia, selalu mengingatkan (sampai saya merasa seperti ibu yang mengingatkan anaknya):

“Jangan lupa dicek barang-barang bawaan kalau mau meninggalkan tempat umum”

“HP nya sudah dimasukin kantong?”

“Kunci motornya mana?”

“Ransel laptop ditaruh dimana? Jangan sampai ketinggalan.”

Tapi sepertinya sahabat saya ini butuh asisten pribadi atau reminder khusus yang berdering setiap dia kelupaan sesuatu. Ini beberapa kejadian (beberapa malah berulang sampai 3x) yang melibatkan keteledoran dan ketidaktelitian teman saya ini:

  • Ketinggalan HP

Tidak kurang dari 3x dia meninggalkan HP-nya di tempat umum, seperti bank, rumah makan, warnet atau wartel. Tapi Alhamdulillah selalu ada yang menemukan dan dengan baik hati mengembalikan padanya. Pernah sekali waktu baru semenit yang lalu saya mengingatkan jangan ninggalin HP di meja, ehhh…sedetik berikutnya dia tinggalin dech tu HP di meja dan dia ngeloyor aja pesen nasi goreng…coba bayangkan (mode membayangkan on), gimana ga gregetan yang ngingetin.

  • Ketinggalan dompet

Teman saya ini bisa-bisanya meninggalkan dompetnya tergeletak tak berdaya di laci meja kantornya dan dia melenggang pulang. Tau sich laci dikunci, tapi semua surat-surat penting dan uang kan ada disana. Gimana kalau tiba-tiba ada razia KTP atau SIM di jalan (psstttt…tapi teman saya ini ga punya SIM)? Atau ban mobil/motor tiba-tiba kempes?

  • Ketinggalan kunci motor

Jakarta gitu loh, ketinggalan kunci semenit aja bisa amblas dech motor kita. Lagi-lagi teman saya ini dilindungi Allah, sudah hampir Sejam dia di warnet, baru sadar kalau kunci motor masih bertengger dengan manisnya di motor.

  • Ketinggalan uang

2x ini terjadi, yang pertama dia habis ambil uang di ATM, trus makan siang di kantin kantor. Uang dalam amplop diletakkan di meja dan tiba-tiba ada telpon, ada tamu yang lagi nunggu di kantor. Tanpa ba bi bu, dia tinggalin makannya berikut si amplop berisi uang. Kali ini Allah jewer telinga dia, dan 10 menit berikutnya ketika dia kembali uang dalam amplop itu sudah raib. Yang terbaru terjadi 2 hari yang lalu, dia pergi ke ATM buat isi pulsa, lagi-lagi terima telpon dan langsung ngacirr. Kartu ATM dan uang yang baru saja diambil ditelantarkan begitu saja di ATM. Untungnya kali ini dia ingat, dan untungnya lagi kartu ATM itu belum ketelan ama mesinnya, untungnya lagi ga ada orang masuk setelah dia…see…Allah benar-benar sayang dia.

Jadi sebenarnya ada apa dengan teman saya ini? teledor? tidak teliti? pelupa? (memang sich teman saya ini sudah separuh baya…hihihi…maaf yeee😀 ), kurang peduli? Atau ga bisa multi tasking & thinking? Tapi dia terbiasa dengan memikirkan banyak hal, jadi saya piker bukan karena ga bisa multi thinking. Saya coba memikirkan solusi buat teman saya ini:

  • Semua barangnya kudu dirancang bunyi kaya alarm/bergetar hebat kalau dia tinggalin (tapi ini susah kayanya…siapa yg mau ngerancang alat ginian)
  • Cari asisten pribadi
  • Dompet ama HP dikasi tali atau rantai yang attach ke pakaian dia, jadi kalo ketinggalan kan dianya juga ikut ketinggalan😆
  • Memasukkan semua barang ke dalam satu tas kresek (tapi kalo kreseknya ketinggalan, maka amblaslah semua):mrgreen:

Ada yang mau menambahkan?

Menurut saya, intinya adalah menumbuhkan kebiasaan dalam diri kita sendiri untuk lebih peduli pada barang-barang yang kita miliki. Memang apa yang kita miliki sekarang adalah titipan Allah, tapi sebagai orang yang dititipi, maka kewajiban kitalah untuk menjaganya. Kalau menjaga milik sendiri saja susah, bagaimana mau menjaga orang lain?🙂

About 1nd1r4

Kuhabiskan masa kecil hingga dewasa di Bali, the Island of Paradise....hidup dengan mengikuti alir yang ditentukan yang Maha Kuasa...what I want is just TO BE HAPPY!

7 responses »

  1. kucingpemalu says:

    waa, nama kucing disenggol-senggol… hampir jatoh, deh…hehehe

    karakter orang berbeda-beda, dipengaruhi oleh hormon dan dna masing-masing.
    karena itu ada orang yang selalu terburu-buru, dan ada orang mengerjakan segala sesuatu dengan tenang.

    orang yang terburu-buru ngga akan bisa mengubah sifat terburu-burunya, karena itu perlu berbagai bantuan dari luar dalam mengatur hidupnya.
    misalnya, di pintu ditempeli tulisan pesan supaya dibaca setiap kali, atau ada teman dekat yang selalu mengingatkan apa-apa keperluannya.

    orang yang tenang, semua kegiatan sehari-harinya selalu teratur, karena dia bisa memperkirakan diri, dan dia selalu mempersiapkan diri sebelum melakukan kegiatannya.

    –> huwaaaa…comment terpanjang dari si kucing, dan ga iseng😀 makasi cing, tar disampaikan ama temanku yang pelupa itu…

  2. satoetitik says:

    membaca blog ini bercermin pada diri sendiri ….. hiks makasih udah diingatkan …..

    –> sama2, seperti deja vu yah…hehehe😀

  3. FaNZ says:

    Huehe
    Parah jg tmen nya si mbak..
    Saya juga pelupa. Tapi g separah itu lah. Huehehehe

    –> bukan hanya parah Fanz, tapi dah akut…hehehe…tapi bagusnya dia ga pernah marah walaupun diingetin berkali2, malah yang ngingetin suka gregetan sendiri…hahaha😆

  4. satoetitik says:

    Wah…. kok jadi yang nginetinnya yang jadi gregetan sendiri hehehehehehe, kayanya mba harus sabar ngadepin temen seperti ini … sabar…sabar.. ( sambil gregetan hehehehehe )

    –> soalnya pelupanya parah sich

  5. Tigis says:

    kalo gue keabisan underwear (biasanya krn belon kering dr cucian) gue ke kantor ga pake underwear. Cuek aja, malah agak adem😀

    btw, kalo terpaksa coba aja pake side A side B hehehe

    –> jorokkkkkk……satu lagi yang nyamain Ichanx…

  6. jeunglala says:

    samaa..
    punya temen yang begitu juga… pernah naik bis… jaketnya ketinggalan… dan kita berlima *sama temen-temen yang laen*, teriak2 kayak orang gila manggilin bis yang udah jalan…🙂

    terus..
    pas mo study tour… traveling bag-nya ketinggalan di angkot.. *pergi ke Jogja cuman model tas kresek yang isinya jajanan.. hahaha.. kalo makanan aja ga lupa dia..*

    udah abis 3 sepeda motor…

    HP?? ketinggalan bolak balik.. ilang bolak balik…. *kadang ada yang balikin sih.. tapi itu JAARRAAANGGG*

    Kayaknya, cocok deh temen kamu itu temenan sama temen saya…
    Ntar kita yang pungutin barang-barangnya… terus… diloakin! hahaha… *evil mode:ON*

  7. keledai tidak akan melalukan kesalahan yang ketiga kali (kalau keempat, kelimanya?)😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s