Image

Pernah dapat uang saku dari ortu kan? pasti pernah lahhhh….kalau bohong dosa loh…hehehe. Saya sendiri pernah terima dari yang bentuknya harian, mingguan sampai bulanan. Banyak pelajaran yang bisa saya ambil dari cara orang tua saya memberi uang saku. Mulai kelas 3 SD kalau tidak salah, mama mulai memberi uang saku secara mingguan. Secara tidak langsung kami (saya dan kakak) belajar mengatur keuangan kami, atau bahasa kerennya MONEY MANAGEMENT. Bagaimana caranya agar uang yang mama berikan cukup sampai seminggu. Dari situ pula saya belajar untuk menabung, sehingga bisa membeli barang yang saya inginkan tanpa harus meminta lagi dari mama atau papa. Tapi karena mama pintar memasak, saya jadi tidak begitu sering jajan diluar. Sarapan pagi dan siang selalu di rumah, dan mama rajin membuat kue atau camilan di sore hari, otomatis saya sangat jarang jajan di luar. 

Kemarin nih saya melihat sebuah kejadian. Gini nih situasinya: 

Ada sebuah keluarga, 2 anaknya yang paling besar sudah duduk di bangku SMP dan yang kedua di kelas 3 SD. Si sulung mendapat uang saku Rp 7000/hari, untuk jajan di sekolah dan ongkos angkot pulang karena berangkatnya diantar. Anak yang kedua mendapat uang saku Rp 5000/hari (yang saya anggap masih kebanyakan karena dia sudah sarapan di rumah dan antar jemput sekolahnya). Tapi seringkali mereka masih minta lagi uang jajan pada bapaknya (perlu digaris bawahi nih…bapaknya…bukan ibunya) :mrgreen: . Si sulung bisa menerima jika 

permintaanya ditolak, tapi si bungsu selalu punya senjata ampuh yang membuat si bapak (ingat sekali lagi yah..si bapak) akhirnya memberikan uang saku tambahan di sore hari. Apa senjata ampuhnya? Bisa ditebak ga bapak-bapak? ibu-ibu? Wahhh..siapa tuh yg ngejawab sambil teriak di belakang? :D …..hehehe….senjata ampuh yang ngalahin senjata nuklir Korea itu adalah NGAMBEK SAMBIL NANGIS dan kalau dipanggil diam aja, kalaupun diteriakin akan menjawab dengan nada ngambek. Tau kan nada ngambek? Tangisan campur suara-suara kesal gitu….ihh kok jadi makin ga jelas penjelasannya…heheheh. Kalau ibunya sih tahan-tahan aja sama rengekannya…cuek aja beraktifitas, pura-pura ga denger ada yang nangis :D. Nah the problem is si bapak yang most of the time ga tahan dengan rengekan itu dan finally memberikan uang saku tambahannya. Do you know what? begitu uang diberikan, tangisannya secara instant akan berhenti. See? itu akan dijadikan senjata setiap kali si anak menginginkan sesuatu dan ditolak. Anda setuju ga dengan saya bapak-bapak…ibu-ibu? Itu sama sekali tidak mendidik anak kita untuk mengatur uang sakunya. Karena dia akan selalu berpikir untuk mendapatkan tambahan dengan aksi merengek, nangis dan ngambeknya. Love your kids doesn’t mean give everything they want….

Gambar diunduh dari sini

 

 

 

About 1nd1r4

Kuhabiskan masa kecil hingga dewasa di Bali, the Island of Paradise....hidup dengan mengikuti alir yang ditentukan yang Maha Kuasa...what I want is just TO BE HAPPY!

10 responses »

  1. Dina Begum says:

    Sekadar berbagi saja. Dari dulu aku memang membedakan uang saku kedua anakku. Toh si Kakak duluan masuk sekolah dari si Adik. Nanti Adik kalau sudah naik kelas uang sakunya sama dengan uang saku Kakak sekarang. Dibiasakan berbeda dari kecil, agar paham bahwa perbedaan itu lumrah dan hak itu didapat sesuai dengan porsinya. Untuk menentukan besarnya uang saku, aku semacam survey jajanan macam apa yang ada di sekolah… berapa kisaran harganya, kalau terlalu sedikit kasihan juga enggak kebeli tapi kalau terlalu besar entar malah beli yang enggak-enggak, toh mereka juga bekal dari rumah. Selain itu, kalau anak minta uang (sering kudengar anak2 tetangga teriak “Mak, minta seribu,” atau “Mak, minta jajan.”) aku tanya, “Mau beli apa? Kayak siapa?” Kalau cuma lapar mata yang akhirnya barang yang dibeli tidak termanfaatkan atau mengganggu kesehatan, biasanya aku bujuk agar mau kuberi alternatif lain. Kalau permintaannya wajar dan masuk akal biasanya kululuskan. Dengan begitu anak terbiasa membedakan antara keinginan dan kebutuhan. Kalau menginginkan sesuatu, anak-anakku terbiasa meminta barang yang dimaksud “Ma, mau cakwe/es/terompet, dll.”
    Sekarang mereka sudah berusia 17 dan 18. Enggak pernah tuh mereka pundung atau merajuk sampai nangis kejer gara-gara menginginkan sesuatu yang tidak kuberikan :)

    • 1nd1r4 says:

      Setuju banget mbak dgn pembedaan sesuai kebutuhan dan usia. Ini sekaligus menerapkan konsep bahwa adil bukan selalu bagi rata atau jumlah yg sama. Aq n kakakku jg ga pernah pundung mbak soal uang jajan….thanks sharingnya mbak :)

  2. kl anak2 sy masih SD & saya gak pernah kasih mereka uang saku kl sklh.. Alasan sy mereka sudah sarapan, dan setiap hari sy bekelin mereka dg makanan komplit.. Kecuali kalo sy kesiangan gak sempet bikin bekel baru sy kasih mereka uang saku utk beli makanan di kantin sklh..

    pulang sklh mrk ada jatah jajan, tapi jajannya selalu sy dampingi & masing2 gak boleh lebih dr 5000.. Sy dampingin krn sy gak mau mereka sembarangan jajajn..

    Kl masalah rengekan, sikap sy kayaknya spt ibu yg di ceritain itu.. Tp memang masalahnya harus kompak antara ayah & ibu.. Sy rasa kalo gak kompak si anak akan mendekati orang tua yg bisa lunak sama mereka, akibatnya yg bs tegas merasa di abaikan nanti.. Dan masalah gak akan selesai kalo gak kompak..

  3. rahmiaziza says:

    waduh si anak tau tuh klo ngambek keinginannya pasti dipenuhi… hrsnya dibilangin baik2, kupikir sih klo udah kelas 3SD udah bs ya diajak omong dr hati ke hati. Soalnya aku dulu umur sgitu kalo uang jajan uda habis trus pgn beli2 lagi, akhirnya pulang k rumah jalan kaki, uang angkot dipake jajan, jadi ngga prnah mnta duit lagi ke ortu, padahal sbenarnya sih ortu mampu ngasih lebih, cuma ada prasaan ngga enak aja minta2

    • 1nd1r4 says:

      Aq jg sama mbak, klo pingin sesuatu pasti usaha dulu…pokoknya gimana caranya uang saku cukup dan alhamdulillah kalau bisa disimpan/nabung. Sebenarnya aq yakin tu anak bisa diajak ngomong, masalahnya si bapak cepat banget buru2 ngasi uang biar sia anak diam. Padahal kalau menurut aku diemin aja dulu, kalau dah cooling down ajak ja bicara…..

  4. salam kenal mak :)
    Memang sebisa mungkin kita jangan ter intimidasi dengan suara tangisan anak yah :)

    Harus menguatkan hati…

  5. niken says:

    Salam kenaaalll… :)
    Anakku 5 mbak. Yg 4 udah sekolah. SMA, SMP, SD, TK…. Biar adil maka uang jajannya berbeda besarnya sesuai kebutuhan. Yg SMA dan SMP mingguan, sdh termasuk uang pulsa dan uang bensin buat yg SMA krn sdh bawa motor sendiri. Yg SD harian, yg TK belum tentu jajan (tentu saja jajannya didampingi). Meski mrk saya beri uang jajan, mereka semua tetap saya bawakan bekal makan. Jadi uang jajannya mrk tabung. Dr tabungan itu mrk membeli sendiri sepatu, tas sekolah atau kalau sdg kepengen beli kaos sendiri.
    sampai saat ini tdk pernah ada rengekan dr anak2 soal uang jajan. Mgkn krn di rmh biasa saya siapkan snack kesukaan mrk.

  6. anakku kls 3 SD dan kebtulan dia tidak terlalu menuntut uang saku. Hampir setiap hari uang saku yg kuberikan utuh. Zidan lbh suka bawa bekal makanan & minuman dari rumah. Ya aku merasa beruntung Zidan bukan tipe anak yang byk nuntut minta uang banyak ato minta beli ini itu sprt bbrp tmnnya. Setiap hari zidan kuberi uang saku 2000.karena tiap hari msh kuanter jemput. Itupun kadang uangnya msh utuh gk beli apa2. Setiap kuty knp uangnya utuh gk beli apa2..pas istirahat aku main sama temen ma..kl makan kan bisa nanti dirmh.. ya sudahlah tiap anak beda2 ya mb.. :)
    salam kenal..senang berbagi disini :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s